oleh

Golkar Sesalkan Aksi Premanisme Terhadap Wartawan Fabianus Latuan 

Kupang, teras-ntt.com – Dewan Pimpinan Daerah (DPD)  Golkar NTT maupun Fraksi Golkar DPRD NTT menyesal dan mengutuk aksi premanisme terhadap wartawan Suaraflomabora.com, Fabianus Latuan. Sebagaimana ramai diberitakan, Fabianus Latuan dipukul orang tak dikenal yang memakai cadar di depan Kantor PT Flobamor, perusahaan daerah milik Pemda NTT, Selasa (26/4/2022) siang.

Fabianus dipukul setelah menghadiri jumpa pers yang digelar manajemen PT Flobamor.  Bersama sejumlah wartawan, Fabianus diundang mengikuti jumpa pers di perusahaan itu.

Saat sudah duduk di atas sepeda motor usai jumpa pers dan hendak meninggalkan kantor itu, dua orang bercadar mendatangi dan memukulnya.  Akibat pukulan itu, Fabianus  menjalani perawatan di rumah sakit. 

Terhadap  aksi tidak terpuji itu, Partai Golkar NTT menyesalkan, mengutuk dan meminta polisi mengusut tuntas, menangkap pelaku dan  otak di balik aksi ini.

“Partai Golkar sangat menyesalkan aksi premanisme  seperti ini. Aksi main hakim sendiri seperti ini sangat mencederasi profesi wartawan, juga merusak iklim demokrasi di NTT,” kata anggota Fraksi Golkar DPRD NTT, Yohanes De Rosari, di Kupang, Selasa (26/4/2022) malam.

Politisi Golkar asal Lembata yang juga calon Bupati Lembata ini  meminta aparat kepolisian bekerja profesional menangkap pelakunya dan mengusut tuntas motif di balik aksi kejahatan itu.

“Polisi harus bisa menangkap pelakunya. Aksi ini terjadi di siang bolong, di tengah kota lagi. Di Kantor PT Flobamor pasti ada CCTV, tinggal dibuka saja CCVT  itu,” kata Yohanes, yang akrab dengan panggilan Hoat.

Yohanes mengatakan, kalau Fabianus salah dalam pemberitaan, UU menyediakan ruang untuk klarifikasi. 

“Kalau memang salah sekalipun bisa menempuh jalur hukum juga. Kita ingin agar aksi-aksi seperti ini tidak boleh terjadi. Orang NTT itu pegang media di mana-mana, bahkan juga di media-media nasional. Masa di tanah sendiri terjadi aksi premanisme terhadap wartawan anak tanah sendiri? Kita berharap kejadian ini pertama dan terakhir,” tegasnya.(mas) 

Komentar